3 Pertimbangan Sebelum Inginkan Transplantasi Rambut - Farmanina

3 Pertimbangan Sebelum Inginkan Transplantasi Rambut

3 Pertimbangan Sebelum Inginkan Transplantasi Rambut – Dikenal juga sebagai pencangkokan rambut, kini menjadi bagian dari tren yang mampu menunjang penampilan seseorang yang mengalami kebotakan. Pencangkokan rambut ini ternyata sudah ada sejak tahun 1950-an di Amerika Serikat, dan menyelamatkan para pria yang menagalami kebotakan. Namun, baru-baru ini prosedur transplantasi dan hasilnya semakin memuaskan.

Pertimbangan Sebelum Transplantasi Rambut

Teknik menanam rambut di bagian yang mengalami kebotakan bukan dikarenakan penyakit ini memang lebih banyak diminati oleh kaum pria. Ahli bedah yang profesional akan melakukan prosedur operasi yang telah disesuiakan dengan kondisi kulit kepala yang dimiliki oleh pasien. Oleh karenanya, akan ada serangkaian persiapan yang dibutuhkan sebelum melakukan bedah pencangkokan rambut ini.

Jauh sebelum mempersiapkan diri untuk mengikuti sebuah tren yang kini semakin berkembang akibat kemajuan teknologi, dan juga kebutuhan dalam memiliki penampilan terbaik, Anda perlu melakukan beberapa pertimbangan. Sebab, setiap menjalani operasi yang melibatkan pembedahan untuk penampilan ini memiliki plus dan minus sebagai risiko yang harus ditanggung. Oleh karenanya, Anda perlu lakukan 3 pertimbangan berikut ini.

Pertimbangkan Serangkaian Biaya untuk Cangkok Rambut
Sudah dapat dipastikan bahwa untuk melakukan pencangkokan rambut akan memiliki prosedur seperti halnya melakukan bedah plastik. Oleh karenanya, biaya yang akan dibutuhkan untuk cangkok rambut dengan pembedahan akan membutuhkan dana yang terbilang mahal. Selain itu, dokter-dokter bedah untuk melakukan transplantasi ini juga kebanyakan berada di luar negeri tentu ini biaya yang perlu dipertimbangkan.

Serangkaian biaya yang akan diperlukan untuk melakukan transplantasi rambut memang perlu dipertimbangkan sejak awal. Mulai dari biaya hidup selama di luar negeri, dan biaya untuk bedah cangkok rambut. Tidak hanya dalam persiapan awal saja Anda membutuhkan banyak dana, karena saat hendak melakukan bedah cangkok rambut dan setelahnya juga butuh biaya, sampai benar-benar dinyatakan sempurna atas keberhasilan bedahnya.

Baca Juga :  Botox Treatment : Arti, Manfaat, dan Prosesnya

Pertimbangkan Kesehatan Sebelum Setuju Melakukan Bedah Cangkok Rambut
Sudah ditekankan bahwa pengcangkokan rambut ini ditujukan untuk menunjang penampilan. Calon pasien bedah plastik harus berada dalam kondisi yang sehat, dan tidak memiliki riwayat penyakit yang menyebabkannya mengalami kebotakan. Sebab, pasien penderita kanker yang mendapatkan kemoterapi, tidak bisa melakukan pencangkokan rambut. Anda memang harus dalaam kondisi prima untuk dapat melakukan serangkaian bedah rambut ini.

Kesehatan Anda sebagai calon pasien yang akan melakukan transplantasi rambut juga menjadi yang paling diutamakan. Layaknya melakukan operasi bedah plastik yang lainnya, maka perlu dilakukan berbagai pengecekan agar tidak terjadi hal-hal fatal saat berada di ruang operasi. Tekanan darah, jenis kulit kepala, dan berbagai general chekup harus dilakukan sebelum memasuki ruang bedah cangkok rambut.

Pertimbangkan Beberapa Komplikasi sebagai Risiko Setelah Cangkok Rambut
Bukankah Anda sering menemukan orang-orang yang mengalami banyak kegagalan setelah melakukan operasi bedah plastik? Atau bahkan mendapati infeksi dan peradangan setelah melakukan pencangkokan rambut. Semua hal yang buruk bisa saja terjadi akibat adanya komplikasi sebagai risiko yang harus siap ditanggung setelah mengalami pencangkokan rambut. Oleh karena itu, Anda diwajibkan mengikuti seluruh prosedur yang ditetapkan.

Sebab, pencangkokan rambut memiliki cukup banyak risiko apabila tidak sesuai dengan prosedur, atau bahkan telah sesuai prosedur sama sekali. Ini bukan bertujuan untuk menakut-nakuti Anda yang hendak melakukan pencangkokan pada kepa yang mengalami kebotakan, tapi sebagai antisipasi sebelum benar-benar menyetujui untuk melakukan pembedahan di kepala demi menumbuhkan rambut.

Tidak jarang seorang yang telah melakukan transplantasi rambut akan mendapatkan beberapa risiko, seperti infeksi, pendarahan, peradangan di bagian kepala yang mengalami pencangkokan rambut. Oleh karenanya, Anda perlu meminum obat secara teratur setelah operasi, selain itu juga harus menjaganya dengan menutup kepala setelah operasi. Anda pun harus siap jika ternyata rambut yang tumbuh tampak bertumpuk, karena tidak sesuai.

Baca Juga :  Mengenal Dermal Filler, Metode Kecantikan Dengan Resiko Tinggi